Pemuda Akhiri Hidup Gorok Leher Sendiri

Laporan: Agus Subhan Bakin

EMPATLAWANG– Diduga tak sanggup menahan masalah faktor ekonomi yang dialaminya, M .Agus Setiawan alias Iwan (18) bin Buruan warga Desa Muara Karang Kecamatan Pendopo nekat akhiri hidupnya dengan menggorok leher sendiri menggunakan parang,Jumat (28/5/21) sekira jam 21.30 wib.

Kapolsek Pendopo AKP .Herri Widodo menjelaskan, ketika korban mendatangi rumah Dendi Zuriansyah (33) alias Dung bin Abdul Muis warga Desa Muara Karang dengan ratapan/mengeluh dengan kondisi dirinya,

Diketahui Dung dengan korban masih ada ikatan keluarga, Kemudian korban disuruh makan oleh Dung dengan lahap korban makan,setelah itu korban menuju kedepan rumah dung dan korban kembali meratap dan mintak makan kembali,namun setelah makan dua sendok korban langsung mengusap nasi kemukanya sendiri,

“Setelah itu korban bicara hendak mencuci muka kedapur rumah Dung dan secara spontan korban mengambil parang yang ada di bawah meja dapur dan langsung mengorok lehernya sendiri,”Ungkap AKP.Herri Widodo Kapolsek Pendopo.Sabtu (29/5).

Lanjutnya, Melihat kejadian tersebut Rio dan Karang (Saksi,Red) langsung merebut parang dari tangan korban dan Rio berteriak minta pertolongan warga dan ibu korban (Dewi (45) ) datang memeluk korban dan korban dilarikan kerumah sakit untuk mendapatkan perawatan di Klinik Dzahira Medika Pendopo lalu dirujuk ke RSUD Tebing Tinggi,

“Akibat dari kejadian tersebut korban mengalami luka robek pada leher , Namun pada saat perjalanan munuju rumah sakit korban menarik menarik luka di lehernya sambil meratapi nasibnya dan korban meninggal dunia di RSUD Tebing Tinggi, dan rencananya korban akan dimakamkan di TPU Desa Muara Karang Kecamatan Pendopo,”jelasnya.*

Klik : Sumber Berita
Author: kabarkite