BBWSS VIII: Sosialisasi Jadwal Pengeringan Saluran Rehabilitasi D.I Kelingi Tugumulyo

Kabarkite.com, Musirawas
Sosialisasi jadwal pengeringan saluran untuk pelaksanaan pekerjaan rehabilitasi D.I Kelingi Tugumulyo yang di laksanakan pada Rabu(07/06) Bertempat di Auditorium Pemerintah Daerah Kabupaten Musirawas Kementrian PU Dan Perumahan Rakyat RI Melalui Balai Besar Wilayah Sungai Sumatera VIII (BBWSS)

Acara yang berjalan dengan lancar dan khidmat tentunya dengan protokol kesehatan yang ketat, dan di hadiri oleh Kepala BBWSS Ir.Birendrajana selaku narasumber dihadapan Bupati Musirawas diwakili Sekretaris Daerah Edi Iswanto Dandim 0406,Kapolres Musi Rawas,Kajari Lubuklinggau dan undangan yaitu Camat,Kepala Desa,Gapoktan (Gabungan Kelompok Tani),Petani Padi,Petani (Pembudidaya) Ikan tawar,Penjaga Pintu Air serta Awak Media dengan Moderator Kepala Bapeda Musirawas Ir.Nanti Kasih

Lebih lanjut Secara detail diterangkan Kepala Balai untuk pekerjaan disaluran primer yaitu pengangkatan sedimen (lumpur) Dari BK0-BK17 dan pemasangan Lening (dinding beton) spot-spot sedangkan untuk pekerjaan disaluran sekunder yaitu pengangkatan sedimen dan pekerjaan pemasangan batu (spot-spot)

“titik berat pekerjaan saluran irigasi yaitu pengangkatan sedimen (lumpur) baik di saluran primer maupun sekunder yang menyebabkan pendangkalan dan pekerjaan pemasangan batu dispot-spot kerusakan sepanjang saluran”

“rehabilitasi akan dikerjakan secepatnya dengan tetap memperhatikan kualitas pekerjaan,untuk itu kami sangat mengharapkan dukungan semua pihak sehingga pekerjaan dapat selesai sesuai rencana”terang Kepala Balai

Sementara itu Bupati Musi Rawas Hj.Ratna Machmud diwakili Sekretaris Daerah Edi Iswanto sangat mengapresiasi kegiatan pengeringan yang akan dilakukan pihak BBWSS VIII dengan harapan pasca rehab manfaatnya berdampak baik bagi petani padi

“Jadwal pengeringan yang segera dilakukan bulan september ini sebelumnya telah melalui kajian dan koordinasi dengan pihak terkait,diharapkan nantinya setelah rehabilitasi yang rencananya akan dilakukan 2 tahap yaitu pada tahun 2020 dan 2021 dapat berdampak positif guna mengatasi kekurangan debit air yang selalu dikeluhkan petani padi” ungkap Sekda

Klik : Sumber Berita
Author: kabarkite